PPAD
KesehatanSerba-serbi

Inovasi: Suplemen dari Limbah Mata Ikan Tuna

PPAD Prosperity— Berawal dari polemik limbah industri perikanan, Dr Wini Trilaksani, Dosen Departemen Teknologi Hasil Perikanan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Perikanan (FPIK) IPB University, menemukan strategi pengelolaan melalui peningkatan nilai tambah limbah industri perikanan menjadi produk kesehatan yang bermanfaat. 
 
Ikan tuna terkenal sebagai makanan mewah yang produksinya diekspor ke berbagai penjuru dunia. Hanya saja, tidak semua bagian ikan tuna dimanfaatkan oleh berbagai industri. Hanya 40-60 persen dari bagian ikan tuna yang digunakan, sedangkan sisanya menjadi limbah. Limbah ikan tuna antara lain adalah bagian kepala, sirip, kulit, jeroan dan juga tulang. 
 
Menurut Dr Wini, bagian kepala tuna yang menjadi limbah sebanyak 18 persen dari seluruh bagian tubuh tuna. Hal ini dapat dijadikan sebagai peluang dalam memberikan nilai tambah untuk produk samping ikan tuna.
 
Setelah diteliti, imbuhnya, bagian mata dan otot mata ikan tuna dapat menjadi salah satu sumber baru dalam mendapatkan Ecosa Pentaenoic Acid (EPA) dan (Docosa Heksanoic Acid) DHA yang diperkirakan mencapai 7 persen dan 35 persen.
 
“Mata ikan tuna ini dapat diekstrak dan menghasilkan minyak ikan yang kaya akan Omega-3 yang selama ini kebutuhannya terus meningkat dan dicukupi dari impor,” paparnya. 
 
Ia menjelaskan, omega-3 memiliki beragam manfaat yakni meningkatkan perkembangan kognitif, meningkatkan kemampuan bicara dan interaksi sosial, mencegah terjadinya stres, membantu proses perkembangan otak dan retina janin, mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke, serta untuk kesehatan mata. 
 
Ia menambahkan, kurangnya EPA dan DHA dapat menjadi pemicu atas terjadinya penurunan kesehatan dan kecerdasan yang dikhawatirkan juga terjadi sebagai dampak lanjut stunting di Indonesia. Tercatat oleh World Health Organization (WHO) tahun 2017, sebanyak 2 dari 5 balita stunting berada di Asia Tenggara. Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2022, angka stunting di Indonesia masih 21,6 persen.
 
“Oleh sebab itu kita perlu mencari cara bagaimana agar EPA dan DHA pada anak Indonesia dapat tercukupi. Yang telah kami lakukan adalah memanfaatkan limbah mata ikan tuna menjadi suplemen minyak ikan kaya DHA dalam bentuk kapsul yang diberi nama Vita Docosa,” jelasnya. 
 
Ia menuturkan, Vita Docosa didesign untuk semua kalangan terutama untuk ibu hamil, ibu menyusui, dan balita yang membutuhkan kecukupan gizi yang optimal.
 
Dr Wini mengungkapkan bahwa dua kapsul Vita Dacosa telah setara sesuai dengan Angka Kecukupan Gizi (AKG) DHA yang dibutuhkan oleh seseorang. Saat ini Vita Docosa telah diproduksi dan akan menjadi produk yang dikomersialkan. Ia berharap inovasi ini dapat menjadi perhatian pemerintah untuk dapat disalurkan ke masyarakat dalam menyelesaikan permasalahan dampak stunting di Indonesia.***ipb.ac.id

Related posts

Maggot Solusi dari Mahalnya Sumber Protein Dalam Pakan Ikan

admin

Ikuti Promo Tiket Murah DIGI Playlist Love Festival 2.0 di bank bjb

admin

Pencegahan dan Penanganan Penyakit Diabetes Melitus dengan Taman Terapi

admin

Peluang Sapi Bali Jadi Daging Premium

admin

Perubahan Iklim Picu Peningkatan Kejadian Bencana

admin

Webinar KUB, bank bjb Dukung Pengembangan Ekosistem BPD Indonesia

admin

Leave a Comment