PPAD
KesehatanSerba-serbi

Enam Suplemen yang Bisa Menurunkan Tekanan Darah Tinggi

PPAD Prosperity— Satu dari lima kematian di Amerika Serikat setiap tahun disebabkan oleh penyakit kardiovaskular. Hipertensi, yang mempengaruhi kira-kira setengah dari orang dewasa AS, memainkan peran penting dalam penyakit kardiovaskular dengan meningkatkan risiko kejadian yang mengancam jiwa seperti serangan jantung dan stroke.

Sementara dokter menulis semakin banyak resep untuk mengobati peningkatan jumlah pasien dengan tekanan darah tinggi, beberapa orang juga mencari pengobatan alternatif untuk membantu mengatasi kondisi ini.

“Tidak ada yang salah dengan pendekatan ini, selama orang tidak mencoba menggunakan herbal dan suplemen untuk menggantikan obat resep,” kata Paul Kalnins, ND, asisten profesor di National University of Natural Medicine di Portland, Oregon. Itu karena tidak ada herbal atau suplemen yang bisa langsung mengobati hipertensi, kata Kalnins.

Ketika seseorang bertanya ‘produk alami’ apa yang mengobati hipertensi, mereka sering bertanya secara tidak sadar ramuan atau suplemen apa yang dapat menggantikan obat-obatan farmasi, ”tambah Kalnins. “Tidak ada ramuan atau suplemen yang sebaik obat-obatan yang ada.”

Alih-alih, apa yang dapat ditawarkan terapi alternatif kepada pasien adalah cara untuk mengatasi beberapa proses mendasar dalam tubuh yang dapat berkontribusi pada apa yang dikenal sebagai hipertensi esensial, atau primer, yang tidak disebabkan oleh penyakit lain, kata Kalnins.

Ada beberapa herbal dan suplemen yang menjanjikan untuk mengurangi faktor yang berkontribusi terhadap hipertensi seperti kekakuan pada arteri dan peradangan.Namun, penting untuk berhati-hati saat memilihnya. Beberapa mungkin memiliki bahan yang tidak tercantum pada label, atau pengobatan alternatif untuk hipertensi dapat berinteraksi dengan obat resep atau obat bebas. Agar aman, selalu bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum memulai perawatan baru.

Dikutip dari everydayhealth, berikut ini pengobatan alternatif yang mungkin bermanfaat untuk mengatasi beberapa penyebab utama tekanan darah tinggi:

1.Hawthorn – Tanaman ini telah digunakan sebagai obat penyakit jantung selama berabad-abad. Beberapa penelitian kecil pada manusia telah menemukan hawthorn efektif dalam mengurangi peradangan dan kekakuan arteri, dengan sedikit penurunan tekanan darah sebagai hasilnya. Namun, penelitian kecil lainnya menemukan hawthorn kurang efektif.

“Dengan hipertensi, ada peradangan tingkat rendah di dinding arteri, yang berarti pembuluh darah menyempit dan tidak melebar secara alami,” jelas Kalnins. “Senyawa dalam hawthorn dapat membantu mengendurkan dinding arteri tersebut.” Mungkin hawthorn dapat berinteraksi dengan digoxin (Digitek, Lanoxin), obat yang digunakan untuk mengobati gangguan jantung tertentu, jadi jangan gunakan kedua perawatan ini bersamaan tanpa bimbingan dari dokter Anda.

2.Minyak Ikan Minyak ikan telah disebut-sebut sebagai suplemen makanan yang bermanfaat karena merupakan sumber asam lemak omega-3 yang baik, yang antara lain memiliki sifat anti-inflamasi alami. Beberapa penelitian telah menemukan minyak ikan sangat efektif untuk mengurangi apa yang dikenal sebagai tekanan darah sistolik, “angka teratas” yang menunjukkan tekanan yang diberikan darah pada dinding arteri saat jantung berdetak. Minyak ikan juga memiliki manfaat tambahan untuk menurunkan trigliserida, sejenis lemak dalam tubuh yang bisa berbahaya pada tingkat tinggi.

Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa diet adalah cara paling efektif untuk mendapatkan manfaat sumber omega-3 seperti minyak ikan. Karena tingginya biaya ikan liar dan kekhawatiran akan tingkat merkuri yang lebih murah, ikan yang dibudidayakan, suplemen makanan dari sumber yang memiliki reputasi baik juga direkomendasikan. “Suplemen harus berasal dari sumber yang memeriksa kadar merkuri dalam minyak ikan,” kata Kalnins.

3.Bawang putih Senyawa yang ditemukan dalam bawang putih membantu mengatur respon imun yang terlibat dalam proses inflamasi dan telah terbukti menurunkan kadar lipid. Suplemen yang terbuat dari ekstrak bawang putih berusia kyolic – yang berasal dari umbi bawang putih yang tumbuh secara organik berusia lebih dari 20 bulan pada suhu kamar – mungkin sangat bermanfaat.

Sebuah meta-analisis baru-baru ini dari 12 uji klinis menemukan ekstrak bawang putih berumur kyolic secara signifikan mengurangi tekanan darah sistolik dan apa yang dikenal sebagai tekanan darah diastolik, “angka bawah” yang menunjukkan tekanan yang diberikan darah pada dinding arteri saat jantung beristirahat di antara detak jantung.

4.Magnesium Ada cukup banyak bukti yang menunjukkan diet tinggi magnesium dapat menurunkan risiko hipertensi. Peran magnesium sebagai pengobatan alternatif untuk hipertensi sangat erat kaitannya dengan kalsium. Otot polos arteri membutuhkan kalsium untuk kontraksi, tetapi orang dengan tekanan darah tinggi cenderung menumpuk kalsium di otot-otot ini – oleh karena itu, obat penghambat saluran kalsium tersebar luas. Magnesium dianggap sebagai penghambat saluran kalsium alami: Ini melawan efek kalsium dengan merelaksasi otot arteri. Beberapa profesional kesehatan belum melihat banyak keberhasilan dengan magnesium sebagai pengobatan hipertensi secara khusus.

Tinjauan penelitian baru-baru ini menunjukkan keefektifan magnesium, mungkin tergantung pada siapa yang meminumnya. Tinjauan ini memeriksa data dari 49 uji coba yang menguji dampak magnesium pada orang dengan tekanan darah normal, individu dengan hipertensi yang tidak diobati, pasien dengan tekanan darah yang tidak terkontrol dengan baik oleh obat, dan pasien yang obatnya menjaga tekanan darahnya tetap terkendali.

Sementara magnesium tidak selalu membantu orang dengan hipertensi yang sebelumnya tidak diobati, suplemen ini tampaknya membantu meningkatkan tekanan darah pada pasien yang hipertensinya tidak terkontrol dengan baik dengan obat resep.

5.Koenzim Q10 Suplemen koenzim Q10 (Co-Q10) juga terlibat dalam kontraksi otot polos, khususnya efisiensi kontraksi. “Co-Q10 meningkatkan aktivitas mitokondria, di mana energi dibuat, sehingga pada dasarnya memberikan lebih banyak energi ke otot jantung,” kata Kalnins. Para ilmuwan masih bekerja untuk menentukan dengan tepat orang mana yang paling diuntungkan dari mengonsumsi suplemen ini sebagai cara untuk membantu mengelola penyebab tekanan darah tinggi.

Satu meta-analisis data baru-baru ini dari 17 uji klinis menemukan Co-Q10 membantu menurunkan tekanan darah sistolik pada orang dengan penyakit metabolik seperti diabetes, misalnya. Namun, meta-analisis sebelumnya menemukan bukti berkualitas sedang bahwa Co-Q10 tidak memiliki dampak yang bermakna secara klinis pada orang dengan hipertensi primer.

6.Asam Folat Asam folat terkadang diberikan sebagai pengobatan alternatif untuk hipertensi karena efeknya pada dinding arteri. Ada beberapa bukti bahwa akumulasi asam amino homosistein dalam darah dapat merusak dinding ini. Asam folat, biasanya diberikan dalam kombinasi dengan vitamin B6 atau B12, mengurangi kadar homosistein. Sebuah meta-analisis baru-baru ini dari 22 studi dengan lebih dari 40.000 pasien menemukan suplemen asam folat secara signifikan mengurangi tekanan darah sistolik.***din

Related posts

Sukses Bersinergi, Bank Bengkulu sebagai Mitra KUB bank bjb Cetak Pertumbuhan Laba Bersih 30%

admin

Gama Umami, Rumput Gajah Unggul Hasil Mutasi Penelitian UGM

admin

Mitos Atau Fakta: Sering Makan Telur Bikin Kolesterol Tinggi

admin

Dirut bank bjb Sabet Penghargaan Top Regional Banker 2022

admin

Hindari Covid-19 dan MERS-COV, Jemaah Haji dan PPIH Diminta Mematuhi Prokes

admin

Hanya di bank bjb, Nabung Bisa Bawa Pulang Cashback Menarik

admin

Leave a Comment