PPAD
Serba-serbiTips

Tips Kelola Portofolio Hadapi Ancaman Resesi 2023

PPAD Prosperity— Ekonomi dunia tengah dilanda kekhawatiran akan terjangan badai resesi di tahun 2023. Kondisi ini kian terasa semakin dekat ketika Dana Moneter Internasional (IMF) menyatakan sepertiga ekonomi di dunia telah mengalami resesi atau pertumbuhan negatif selama dua kuartal berturut-turut. Hal itu tentu membuat para investor di Indonesia mulai merasa was-was akan gelapnya kondisi perekonomian di tanah air.

Menanggapi hal tersebut, dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Airlangga (UNAIR), Made Gitanadya Ayu Ariani SE MSM mengingatkan kepada para Investor untuk tetap tenang menghadapi isu resesi global 2023. Kondisi ini, lanjut Made, justru dapat menjadi momen terbaik untuk berinvestasi khususnya di pasar saham.

“Untuk 2023 saat memang krisis, (investor) di pasar saham sebaiknya tetap tenang karena saya percaya yang dibilang warren buffet bahwa be fearful when others are greedy be greedy when others are fearful,” ucap Made.

Meski demikian, Made menyarankan  kepada para investor di pasar saham agar tidak terlalu agresif serta jangan FOMO (Fear Of Missing Out) atau terprovokasi orang lain saat membeli saham.  Karena hal tersebut, lanjut Made, dapat menyebabkan kita terperangkap pada saham gorengan atau saham yang harganya sudah dimanipulasi dan bisa tidak laku terjual nantinya.

“Jangan mudah FOMO. Jangan mudah percaya omongan orang. Tetap lihat fundamental perusahaan, dan tetap jangn lupa untuk take profit,” ucapnya.

Made Gitanadya Ayu Ariani SE MSM Dosen FEB UNAIR/foto: unair.ac.id

Saham yang Bertahan

Dosen Departemen Manajemen UNAIR itu juga menyebut beberapa saham yang sekiranya akan bertahan di tengah adanya resesi. Saham tersebut, sambungnya, ada pada sektor energi dan perbankan.

Sektor perbankan, lanjut Made, terbilang aman karena usaha perbankan di Indonesia diatur dan diawasi sangat ketat oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Terlebih saham-saham blue chip atau saham dari perusahaan besar yang memiliki pendapatan stabil.

“Tetap paling aman saat resesi, kembalilah ke saham blue chip, sama di LQ45 misalnya atau saham BUMN, karena jika ada apa-apa pasti akan di bailout oleh pemerintah,” ungkap Made.

Meski demikian, Made  menyebut portofolio investasi  yang baik adalah yang terdiversifikasi. Bukan hanya terdiversifikasi produk namun juga sektor usahanya. Selain investasi saham, lanjutnya, investasi emas bisa diprioritaskan saat terjadi resesi. Karena menurutnya emas merupakan instrumen yang stabil.

“Saya menyarankan kalau untuk di masa resesi, tetap paling aman memegang emas. Karena justru harganya naik. Emas sekarang harganya naik ke delapan ratus ribuan, setelah sempat turun ke 780 ribu per gram. Saat krisis orang akan kembali ke instrumen paling aman yaitu emas,” pungkasnya.***unair.ac.id

Related posts

Indonesia Perkenalkan Program Penyediaan Air Minum Berbasis Masyarakat di World Water Forum ke-10

admin

Potret Kasad Baru, Maruli “Bapak Air” Simanjuntak

admin

Ini 10 Makanan Sumber Zat Besi yang Perlu Anda Tahu

admin

Usia Kerajinan Kulit Garut sudah 100 Tahun Lebih Namun Kurang Dikenal di Mancanegara

admin

TNI Antisipasi Perkembangan Ancaman Terorisme Global di Asia Tenggara

admin

Segera Top Up Saldo e-Wallet Pakai DIGI, Raih Bonus Saldo DigiCash Jutaan Rupiah

admin

Leave a Comment