PPAD
KesehatanSerba-serbi

Prof Sumiati: Produk Unggas Bisa Rendah Kolesterol dengan Rekayasa Pangan Fungsional

PPAD Prosperity— Kandungan kolesterol tinggi pada produk telur dan daging unggas seringkali menjadi musuh masyarakat. Belum lagi angka kejadian penyakit kardiovaskular seperti stroke dan jantung semakin meningkat. Diprediksi angka kejadiannya akan meningkat mencapai 23,4 juta kematian di tahun 2030.

Dikutip dari ipb.ac.id, Prof Sumiati, Guru Besar IPB University dari Fakultas Peternakan (Fapet) mengatakan, kini masyarakat tidak perlu khawatir lagi, produk unggas yang dulunya tinggi kolesterol bisa dikondisikan dengan rekayasa nutrisi pangan fungsional.

“Selain manfaat dasar, produk unggas fungsional dapat mengatasi beberapa masalah kesehatan seperti menurunkan kolesterol darah dan stroke, mengatasi defisiensi vitamin A dan mengatasi kekurangan protein,” kata dia dalam Webinar Series Himpunan Mahasiswa Nutrisi Ternak (Himasiter) 2023 Unggas dengan topik ‘Inovasi Rekayasa Nutrisi untuk Menghasilkan Produk Unggas Fungsional’.

Ia menjelaskan, patokannya adalah rasio kandungan asam lemak omega-3 dan omega-6 yang sehat. Pangan sehat mengandung rasio omega-6 terhadap omega-3 senilai 1:1 sampai 1:4. Nilai ini menjadi patokan untuk merekayasa pangan telur dan daging agar mendekati sehat. Rekayasa nutrisi ini dapat dilakukan melalui pemberian pakan khusus.

“Produk telur dan daging unggas sehat dapat diproduksi melalui fortifikasi sehingga meningkatkan kandungan vitamin dan omega-3. Dengan pemberian pakan khusus rekayasa nutrisi telur atau daging akan menawarkan fungsi sempurna di alam yang telah disediakan dalam produk itu sendiri,” jelasnya. 

Misalnya, sebut Prof Sumiati, dengan pemberian minyak ikan dari limbah pengolahan ikan atau alga. Hasil penelitian menemukan bahwa dengan fortifikasi tersebut, kandungan omega-3 pada produk unggas meningkat.

“Hasil produksi telur itik mengandung asam lemak omega-3 yang tinggi dengan pemberian lima persen minyak ikan lemuru dan tepung pucuk daun singkong. Kandungan omega-3 meningkat hingga 78 persen. Di samping tinggi omega-3, rasio omega-3 dan 6 juga bernilai 5,3 atau mendekati sehat,” ungkapnya.

Sementara, ia melanjutkan, produk unggas kaya vitamin A dapat diproduksi dengan suplementasi seng organik dari tepung daun katuk dan penggunaan minyak sawit dalam pakan. Rekayasa nutrisi ini menghasilkan produk unggas rendah lemak dan kolesterol serta kaya vitamin.

“Bukti nyata hubungan antara pangan yang dikonsumsi dengan kejadian serangan jantung ditemukan pada rasio kandungan asam lemak omega-3 terhadap omega-6 di berbagai belahan dunia. Bila makanan dengan rasio omega-6 lebih tinggi, kejadian serangan jantungnya juga sangat tinggi,” lanjut dia. Bukti tersebut dapat dilihat dari masyarakat Jepang dan Greenland yang mengonsumsi pangan seperti ikan dengan rasio omega-3 lebih tinggi.

Saat ini kesadaran akan hidup sehat, memperhatikan nutrisi yang mereka konsumsi dan menghindari terjadinya risiko penyakit menyebabkan kebutuhan pangan fungsional meningkat di tengah masyarakat. Tidak terkecuali produk unggas fungsional.

“Paling tidak, sebagai produsen ternak telur dan daging unggas harus mampu memproduksi pangan yang sehat sehingga dapat mencegah penyakit degeneratif akibat tingginya kandungan kolesterol,” pungkas Prof Sumiati. ***

Related posts

Kembali Promosikan Pariwisata, bank bjb Bersama Ride-O Gelar Fellowship Bandung-Jogjakarta

admin

bank bjb Kolaborasi dengan Citilink Gelar DIGI Travel Fair Tawarkan Sejumlah Promo Menarik

admin

Beri Dukungan Moril pada Prajurit, Pangdam XII/Tpr Kunjungi Wilayah Zona Merah di Papua Tengah

admin

Akselerasi Sektor Peternakan dan Agribisnis, bank bjb Dukung Silatnas HPDKI dan Piala Presiden 2023

admin

Ini 11 Poin Larangan bagi Prajurit TNI yang harus Dipedomani dalam Pemilu 2024

admin

Sinergi KUB untuk Pengembangan Bisnis BPD dan Mengakselerasi Pertumbuhan Ekonomi

admin

Leave a Comment