PPAD
Serba-serbi

Mochtar Lutfi Ungkap Sejarah Ketahanan Pangan Masyarakat Nusantara

PPAD Prosperity— Ketahanan pangan merupakan kondisi tersedianya pangan yang cukup, mudah diperoleh, aman dikonsumsi, dan harga pangan yang terjangkau bagi setiap masyarakat. Hal ini sebagaimana dijelaskan dalam Undang-undang Nomor 7 tahun 1996 tentang Pangan. 

Pada banyak wilayah di Indonesia, beras menjadi komoditas pangan utama masyarakat. Dan ternyata, berdasarkan sumber-sumber sejarah tertulis, beras sudah sejak lama menjadi sumber pangan utama bagi penduduk Nusantara salah satunya pada zaman Kerajaan Mataram Kuno. 

“Jadi, sebenarnya sejak awal dulu (beras, Red) dianggap sebagai bahan pangan utama. Kalau sekarang orang membayangkan semua pangan tertuju kepada beras, itu ada kaitannya dengan sejarah ini,” terang Mochtar Lutfi M Hum pada gelaran webinar bertajuk “Ketahanan Pangan dalam Perspektif Global dan Lokal,” baru-baru ini. 

Mochtar Lutfi M Hum, dosen prodi Bahasa dan Sastra Universitas Airlangga/foto: unair.ac.id

Meskipun sejarah menyatakan bahwa beras merupakan sumber pangan utama, perlu ditekankan bahwa beras bukanlah satu-satunya sumber pangan yang dikonsumsi. Teks Ramayana dari Kerajaan Mataram Kuno menyebutkan bahwa banyak sekali sumber pangan yang dapat dimanfaatkan. Sebut saja labu, jagung, ubi kayu, serta berbagai jenis buah dan sayur. 

Terdapat komoditas pangan lain yang sudah sejak lama dikonsumsi masyarakat di Nusantara. Bahan pangan ini adalah cabai yang mana hal ini tercantum dalam Babad Lombok, Babad Palawija kaliyan Palawose. 

“Berarti, memang lombok itu sesuatu yang unik, sesuatu yang dipentingkan oleh masyarakat sampai dibuat tulisan tersendiri tentang lombok,” tutur Lutfi pada webinar yang diselenggarakan oleh prodi Bahasa dan Sastra Indonesia FIB UNAIR ini. Dalam Babad Lombok ini, disebutkan bahwa terdapat beberapa jenis cabai yang menjadi komoditas masyarakat zaman dahulu seperti lombok jrolang, lombok rolega, lombok cangak, lombok rawit, dan lombok saka. 

Selain bahan-bahan pangan yang telah disebutkan di atas, penduduk Nusantara pada zaman dahulu juga mengonsumsi protein hewani sebagai bahan pangan mereka. Dalam Syair Nasihat, Syair Tambra, dan Syair Ikan Terubuk, disebutkan bahwa berbagai jenis ikan baik ikan laut, air tawar, maupun air payau menjadi komoditas pangan pada masa Kerajaan Melayu. 

Komoditas hasil perikanan ternyata bukan hanya sumber protein hewani masyarakat pada zaman dahulu. “Dalam Naskah Cariyos Walangsungsang dari Cirebon, yang menarik ada sumber pangan dari binatang darat. Ada daging ayam, daging burung bangau, daging kijang, dan daging bebek,” tutup dosen prodi Bahasa dan Sastra Universitas Airlangga ini.***unair.ac.id

Related posts

Presiden: Segera Tentukan Harga Gabah, Jangan Sampai Jatuh karena Panen Raya

admin

Daftarkan Karyawan Anda di DPLK bank bjb, Berhadiah Puluhan Juta Rupiah!

admin

Mayjen Purn Prijanto: Pengabdian Purnawirawan Tegak Lurus pada Negara Berdasarkan Pancasila dan UUD 1945

admin

Alpukat Pameling, Ukuran Jumbo dengan Daging Tebal Dicari Pasar Eropa

admin

Nabung di bank bjb Langsung Dapat Tiket Vindes Sport – Tepok Bulu 2023

admin

Survei Denny JA: Satu dari Empat Orang Indonesia tidak Memiliki HP

admin

Leave a Comment