PPAD
KesehatanSerba-serbiTips

Mencegah Penyakit Ginjal Saat Anda Menderita Diabetes

PPAD Prosperity— Ginjal adalah organ vital yang bertanggung jawab untuk pengelolaan limbah, yang sangat penting untuk menjaga keseimbangan kimia tubuh dan tekanan darah. Jika  tidak merawat ginjal dengan baik, Anda mempertaruhkan banyak masalah kesehatan, beberapa di antaranya dapat menyebabkan organ-organ ini mati sama sekali. Beberapa penyakit terkait ginjal yang paling umum adalah batu ginjal, infeksi saluran kemih, dan hipertensi.

Bagaimana diabetes mempengaruhi ginjal?

Dikutip dari everydayhealth, penyakit ginjal dan diabetes berjalan beriringan — faktanya, diabetes adalah penyebab utama penyakit ginjal, menurut National Institutes of Health (NIH). Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), lebih dari 25,8 juta orang Amerika menderita diabetes, dan kadar gula darah tinggi yang menyertai diabetes mengharuskan ginjal bekerja lebih keras untuk menyaring kelebihan air dan limbah.

Nefropati diabetik adalah komplikasi serius terkait ginjal dari diabetes tipe 1 dan diabetes tipe 2. Ini juga disebut penyakit ginjal diabetik. Tahukah Anda bahwa sekitar 10 hingga 40 persen penderita diabetes akan mengembangkan penyakit ginjal kronis (CKD).

Sejak awal, penyakit ginjal dengan diabetes tidak memiliki gejala yang diketahui. Menurut Mayo Clinic, pada stadium lanjut penyakit ginjal, tanda dan gejalanya meliputi:

Kehilangan nafsu makan

Kebingungan kesulitan berkonsentrasi

Kelelahan

Tekanan darah tinggi

Meningkatnya keinginan untuk buang air kecil

Mual dan muntah

Gatal terus-menerus

Protein dalam urin

Pembengkakan (edema) kaki, pergelangan kaki, tangan atau mata

Apa yang melindungi ginjal dengan diabetes?

Cara terbaik untuk mencegah atau menunda penyakit ginjal diabetik adalah dengan mempertahankan gaya hidup sehat dan mengobati diabetes dan tekanan darah tinggi Anda. Berikut adalah beberapa tips bermanfaat:

Jadilah lebih aktif. Penting untuk berolahraga setiap hari dan aktif secara fisik untuk mengelola tekanan darah dan menjaga kadar gula darah dalam kisaran yang sehat.

Periksa glukosa darah Anda secara teratur. Bicaralah dengan dokter dan pendidik perawat diabetes Anda tentang kisaran gula darah yang sehat dan cobalah untuk menjaga level Anda dalam sasaran ini.

Dapatkan skrining dini untuk penyakit ginjal. Jika kerusakan ginjal ditemukan lebih awal, dapat diperlambat atau dikelola. Bicaralah dengan dokter Anda dan pelajari langkah-langkah gaya hidup yang dapat Anda ambil untuk memiliki ginjal yang sehat.

Berhenti merokok. Merokok sigaret mengurangi aliran darah ke ginjal Anda, menyebabkan penurunan fungsi. Merokok sigaret juga meningkatkan kadar gula darah, yang memperburuk fungsi ginjal.

Berhati-hatilah dengan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti ibuprofen dan naproxen. Menggunakan NSAID secara teratur dapat menyebabkan kerusakan ginjal. Tanyakan kepada dokter Anda tentang penggunaan NSAID dan obat lain dan lihat apakah obat alternatif dapat bekerja dalam situasi Anda.

Untuk melindungi ginjal, ikuti langkah-langkah yang dipaparkan everydayhealth:

1.Makan Buah dan Sayur untuk Ginjal Sehat

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada Maret 2013 di Clinical Journal of American Society of Nephrology, para peneliti mencatat bahwa memasukkan lebih banyak buah dan sayuran dalam diet Anda dapat meminimalkan risiko cedera ginjal dan asidosis metabolik, suatu kondisi di mana tubuh memproduksi terlalu banyak asam tidak dapat mengeluarkan cukup asam, atau tidak dapat menyeimbangkan asam.

Kelebihan asam dapat menyebabkan gejala yang berpotensi berbahaya, seperti napas cepat, kelelahan, kebingungan, dan – dalam kasus yang ekstrim – bahkan syok atau kematian. Buah-buahan dan sayuran membantu ginjal membuang kelebihan asam dari tubuh dan mengeluarkannya melalui urin.

Menambahkan lebih banyak buah dan sayuran secara khusus membantu pasien dengan penyakit ginjal kronis, yang paling rentan terhadap asidosis metabolik.

Para peneliti secara acak merawat 71 pasien penyakit ginjal kronis stadium 4 dengan diet termasuk buah-buahan dan sayuran atau obat alkalin oral. Kedua kelompok menunjukkan fungsi ginjal yang serupa, penurunan tingkat asidosis metabolik, dan penurunan tingkat cedera ginjal. Para peneliti berpendapat dalam makalah mereka bahwa intervensi ini dapat membantu meningkatkan kesehatan ginjal pada orang yang didiagnosis menderita penyakit ginjal.

2.Ambil Minyak Ikan untuk Membuat Dialisis Bekerja Lebih Baik

Sebuah studi yang diterbitkan pada Juni 2013 di Kidney International melaporkan bahwa asam lemak omega-3, seperti yang ditemukan dalam minyak ikan, dapat melindungi pasien dialisis dari kematian jantung mendadak. Para peneliti mengamati kadar asam lemak omega-3 dalam darah pada 400 pasien dialisis, 100 di antaranya meninggal dalam tahun pertama pengobatan. Risiko kematian jantung mendadak paling tinggi selama tahun pertama dialisis.

Para peneliti mengamati dalam makalah mereka bahwa, selama tahun pertama memulai hemodialisis, para peserta yang memiliki kadar asam lemak omega-3 yang lebih tinggi – yang ditemukan pada ikan berlemak, seperti salmon dan tuna, serta biji rami dan kenari – memiliki risiko kematian jantung mendadak yang lebih rendah. Studi ini mungkin menawarkan petunjuk untuk perawatan baru terhadap kematian jantung mendadak pada orang dengan penyakit ginjal yang menjalani dialisis.

3.Kurangi Garam untuk Melindungi Ginjal

Sementara garam yang mengandung natrium, merupakan bagian integral untuk menjaga keseimbangan cairan yang sehat dalam tubuh, mengonsumsi terlalu banyak makanan asin dapat membahayakan ginjal kita, yang bertanggung jawab untuk bertindak sebagai sistem penyaringan alami tubuh.

Saat kita mengonsumsi terlalu banyak jenis makanan ini, ginjal kita dipaksa bekerja terlalu keras untuk mengeluarkan apa yang tidak kita butuhkan, berpotensi sampai rusak. Mengonsumsi terlalu banyak makanan asin juga dapat meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, kemungkinan menyebabkan penyakit jantung dan stroke, yang sudah berisiko lebih besar terjadi pada penderita diabetes.

Menurut NIH, sekitar satu dari empat orang dewasa Amerika yang menderita diabetes memiliki penyakit ginjal, tetapi mengelola diabetes dengan baik dapat membantu menjaga kesehatan ginjal Anda. Selain terlalu banyak mengonsumsi garam dan tidak mengikuti diet ramah diabetes, kelebihan berat badan, tidak aktif secara fisik, dan merokok adalah beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko penyakit ginjal jika Anda menderita diabetes.

Memiliki riwayat keluarga gagal ginjal juga bisa menjadi faktor risiko, dan penderita diabetes yang merupakan keturunan Afrika-Amerika, Amerika Asli, atau Latin juga lebih mungkin mengembangkan penyakit ginjal atau gagal ginjal.

4.Jaga Kesehatan Ginjal Dengan Olahraga Teratur

Menurut review yang diterbitkan pada bulan Oktober 2011 di Cochrane Library, olahraga teratur bermanfaat bagi mereka yang hidup dengan PGK, serta mereka yang telah menjalani transplantasi ginjal. Tinjauan tersebut mencatat bahwa orang-orang yang berolahraga tidak hanya meningkatkan kebugaran fisik mereka secara keseluruhan, tetapi juga memiliki tekanan darah dan detak jantung yang lebih sehat, serta profil nutrisi dan gaya hidup yang baik secara keseluruhan.***din

Related posts

Semarak Tahun Baru Imlek 2023, Banyak Program Diskon Menarik dari bank bjb

admin

Teknologi: Lemak Hewan Dijadikan Bahan Bakar Pesawat

admin

Wow!! Wakasad Letjen Agus Manggung di Konser Musik Dewa 19

admin

Sah, bank bjb Tandatangani PKS Penyertaan Modal KUB ke Bank Bengkulu

admin

Delapan Bahaya Sering Sakit Kepala yang Perlu Diwaspadai

admin

BPOM Terbitkan EUA Vaksin Produksi Dalam Negeri Indovac

admin

Leave a Comment