PPAD
Serba-serbiTips

Memulai Bisnis dengan Dana Terbatas, Ini 6 Tips yang Perlu Anda Pelajari

PPAD Prosperity— Banyak orang ingin berwirausaha namun terantuk modal usaha. Walhasil, sebagian dari orang itu mundur teratur, alias melupakan niatnya berwirausaha. Sedang sebagian lain tetap mencari jalan agar bisa berwirausaha. Entah dengan mengganti ide usaha yang disesuaikan dengan keuangan yang ada atau bekerja sama dengan pihak lain.

Dikutip dari shopify, ide bisnis yang bagus namun tidak ada modal, bukan berarti bisnis tidak bisa dijalankan. Ada banyak cara untuk memulai bisnis dengan dana terbatas.

Saat memulai bisnis, tulis shopify,  menemukan ide bagus adalah setengah dari perjuangan. Separuh lainnya mendanainya. Namun bukan berarti tidak ada modal membuat kita tidak bisa menjalankan bisnis. Ada banyak cara untuk memulai bisnis tanpa uang. Dalam kebanyakan kasus, yang Anda butuhkan hanyalah pola pikir wirausaha: kesabaran, kerja keras, kreativitas, dan kemauan untuk menguji hal-hal baru.

Bagaimana memulai bisnis tanpa uang? Berikut paparan shopify.com

1.Temukan ide bisnis gratis

2.Tulis rencana bisnis

3.Pilih nama bisnis

4.Luncurkan situs web

5.Validasi ide dengan praorder

6.Sumber pendanaan untuk tumbuh

Dari memvalidasi ide Anda hingga menghasilkan dolar pertama Anda, inilah cetak biru untuk memulai bisnis tanpa uang.

1.Temukan ide bisnis gratis

Tahap pertama memulai bisnis adalah mengembangkan ide. Jika Anda tidak yakin apa itu, berikut adalah enam ide bisnis kreatif yang dapat Anda mulai tanpa uang.

Jual jasa layanan: Cara termudah untuk memulai bisnis tanpa uang adalah dengan menjual jasa Anda. Bahkan jika Anda belum menguasai bidang tertentu, menjadi lebih baik dari rata-rata orang dalam sesuatu berarti Anda tahu cara memulai bisnis yang membantu mereka. Jadi, mulailah dengan melihat hal-hal yang Anda tahu cara melakukannya lebih baik daripada kebanyakan orang. Kemas keahlian itu ke dalam layanan, seperti: Penulisan lepas, Asisten virtual, Pemasaran media sosial, Jasa tukang.

Karena Anda belum memiliki modal, mulailah dengan hal-hal yang Anda miliki, seperti pengalaman, pengetahuan, keterampilan, dan sumber daya yang Anda miliki.

Kata Kei Nishida, pemilik Japanese Green Tea Co,” Jangan mengesampingkan bisnis jasa jika Anda tidak memiliki keterampilan yang sangat kuat. Waktu Anda berharga; orang sibuk sering membayar biaya per jam untuk orang lain melakukan tugas yang tidak mereka inginkan (atau tidak punya waktu) untuk dilakukan. Itu termasuk pekerjaan seperti: Pembersihan Rumah atau hewan peliharaan, Belanja pribadi, Cuci mobil, dll.”

Banyak pengusaha menghapus ide bisnis kecil ini karena mereka takut akan mendapatkan upah minimum. Tetapi bisnis berbasis layanan bisa menguntungkan. Beberapa penulis lepas menghasilkan enam angka setiap tahun dalam waktu dua tahun menjalankan bisnis mereka. Satu pembersih jendela bahkan mencapai angka $250.000 dalam waktu 12 bulan.

Pengiriman drop– Dropshipping adalah model bisnis populer bagi pengusaha yang ingin memulai bisnis kecil tanpa uang. Cukup buat toko online dan pilih pemasok dropshipping seperti DSers atau AliExpress. Saat pesanan dibuat, platform e-niaga Anda akan meneruskan informasi pesanan ke pemasok Anda. Tugas mereka adalah memilih, mengemas, dan mengirimkan pesanan ke pelanggan Anda.

Sebagai mahasiswa magister, saya tidak memiliki banyak penghasilan, jadi saya memutuskan untuk belajar cara dropship. Saya memutuskan untuk dropship di Wish, karena hal itu tidak dibicarakan sesering dropshipping di toko Anda sendiri atau ke Amazon.

2.Tulis rencana bisnis

Rencana bisnis adalah cetak biru untuk bagaimana Anda akan mengembangkan bisnis Anda. Konten Anda akan bergantung pada model bisnis berbiaya rendah yang Anda pilih. Namun umumnya meliputi:

Deskripsi Perusahaan. Gambaran umum tentang perusahaan yang akan Anda dirikan, termasuk model bisnis dan struktur hukum.

Riset pasar. Sertakan demografi yang pangsa pasar target Anda. Misalnya, apakah Anda akan menjual langsung ke konsumen atau melalui grosir? Bagaimana ini dibandingkan dengan pesaing?

Produk dan layanan. Anda akan menghasilkan uang dengan menjual salah satunya. Jelaskan apa produk atau layanan itu dan mengapa orang akan membelinya.

Strategi pemasaran. Jelaskan bagaimana Anda akan mempromosikan bisnis Anda untuk mencapai target pasar Anda, baik itu melalui media sosial, periklanan, atau pemasaran email.

Logistik dan rencana operasi. Bagaimana Anda bermaksud membawa produk atau layanan Anda ke tangan pelanggan yang membayar? Ini bisa berupa pemasok dropshipping, perusahaan logistik pihak ketiga, atau mencetak label sendiri.

Rencana keuangan. Perincikan bagaimana Anda ingin menghasilkan (dan membelanjakan) uang. Sertakan kebutuhan keuangan Anda, biaya dan pengeluaran, neraca, dan proyeksi arus kas.

3.Pilih nama bisnis

Tahap selanjutnya dalam memulai bisnis adalah memilih nama. Ini harus menarik, dapat dikenali, dan yang terpenting, belum diambil. Gunakan generator nama bisnis gratis ini untuk mendapatkan inspirasi jika Anda buntu.

Ingat: nama yang Anda pilih akan melayani Anda seumur hidup bisnis. Pastikan itu salah satu yang Anda sukai—dan dapat melihat penskalaan bersama Anda—untuk menghindari sakit kepala di kemudian hari.

Setelah menemukan milik Anda, amankan aset online yang sesuai dengan nama bisnis, seperti: Nama domain, seperti BRAND.com, Pegangan media sosial, seperti facebook.com/BRAND

4.Luncurkan situs web

Proses memulai bisnis dari nol hingga saat ini masih gratis. Meskipun mungkin untuk melanjutkan jalur $0, investasi paling cerdas yang dapat Anda lakukan adalah di toko online. Situs web Anda adalah rumah virtual untuk bisnis baru Anda—situs yang dapat Anda gunakan untuk mengedukasi calon pelanggan tentang produk atau layanan yang Anda jual.

5.Validasi ide dengan preorder

Memulai bisnis dari nol adalah trial and error. Beberapa ide akan menjadi hit; yang lain tidak akan terbukti sepopuler yang Anda pikirkan. Kurangi risiko dengan menguji ide Anda dengan praorder.

Pre-order berfungsi dengan mengambil uang untuk barang yang belum Anda produksi. Ini memberikan uang muka bagi Anda untuk berinvestasi dalam produksi, membangun hype, dan menciptakan rasa eksklusivitas. Orang membeli kesempatan untuk mencoba sesuatu yang baru sebelum orang banyak.

Remi Martins adalah salah satu pengusaha yang mengambil pendekatan ini. Setelah mendapatkan ide Wig Gadis Alami saat bekerja penuh waktu, Remi memutuskan untuk membuat halaman Instagram untuk menampilkan jenis produk yang ingin dia jual:

“Beginilah cara saya mendapat umpan balik bahwa orang tertarik dengan produk dan ada adalah pasar untuk rambut palsu yang khusus dibuat untuk pecinta rambut natural.”

6.Sumber pendanaan tumbuh

Jika Anda tidak memiliki uang untuk memulai bisnis, kemungkinan besar Anda memerlukan investasi waktu/energi yang signifikan atau panduan dari jaringan pendukung. Dan bahkan jika Anda dapat meluncurkan dengan sumber daya terbatas, akan tiba saatnya Anda memerlukan dana jika ingin meningkatkan skala.

“Kami sangat yakin dengan produk yang kami putuskan untuk mengumpulkan uang yang telah kami tabung dari bisnis konsultasi ritel kami selama delapan hingga 10 tahun terakhir. Kami memutuskan kami harus masuk semua dan tidak melihat ke belakang sejak itu. Uang ini digunakan untuk mengembangkan dan memproduksi putaran pertama produk dan pemasaran media sosial,” kata Bindu Sharma, pendiri Vya Naturals

Penelitian menunjukkan bahwa 29% bisnis kecil gagal karena kehabisan uang tunai. Untuk bertahan dan berkembang, beberapa wirausahawan mencari modal awal—uang tambahan yang dapat mereka gunakan untuk berinvestasi dalam inventaris, pemasaran, atau mempekerjakan karyawan pertama mereka.

Pilihan untuk mendanai usaha bisnis baru Anda meliputi:

Crowdfunding. Pendekatan untuk mengumpulkan uang ini membutuhkan sejumlah kecil uang tunai dari sejumlah besar orang. Minta orang biasa untuk berinvestasi dalam bisnis baru melalui platform seperti Kickstarter, Crowdfunder, dan SeedInvest. Apa yang disebut “pendukung” mendapatkan tunjangan, seperti akses ke pre-order atau ekuitas, sebagai imbalan atas investasi mereka.

Pinjaman teman dan keluarga.

Pinjaman usaha kecil.

Investor modal. Ini datang dalam bentuk investor malaikat atau pemodal ventura. Keduanya memberikan uang tunai untuk usaha kecil dengan imbalan saham ekuitas.

Hibah usaha kecil. Ini adalah sejumlah uang sekaligus yang diberikan kepada usaha kecil. Sebagian besar tidak perlu membayar kembali, meskipun ada kriteria ketat yang harus Anda penuhi sebelum menerima uang. Beberapa emiten juga membatasi bagaimana hibah dapat dibelanjakan.***din

Related posts

Dirut bank bjb Sabet Penghargaan Top Regional Banker 2022

admin

Hindari PMK, Perketat Budi Daya Sapi dengan Biosecurity

admin

“Dudung Abdurachman Membongkar Operasi Psikologi Gerakan Intoleransi”

admin

Biocyclo Farming Mampu Atasi Sampah Domestik

admin

Presiden Pimpin Upacara Peringatan Detik-Detik Proklamasi Kemerdekaan RI

admin

Percepatan Penanganan Pencemaran DAS Citarum, Pemerintah Pusat dan Pemda Jabar Teken Komitmen Pengelolaan Sampah

admin

Leave a Comment