PPAD
KesehatanSerba-serbi

Rajin Konsumsi Obat Diabetes tapi Gula Darah Tetap Meningkat, Mungkin Ini Penyebabnya

PPAD Prosperity— Pernahkah terlintas dalam pikiran, kenapa gula darah Anda meningkat padahal sudah mengkonsumsi obat diabetes secara rutin. Kebingungan ini mungkin dirasakan sebagian orang penderita diabetes 2.

Penyebabnya bisa jadi karena obat-obatan lain yang Anda konsumsi untuk  penyakit lain. Misalnya, obat darah tinggi, obat kolesterol, dll.

Sebagaimana diketahui, banyak penderita diabetes tipe 2 menderita komplikasi yang tentunya juga membutuhkan perawatan. “Salah satu tantangan yang kami hadapi adalah banyak pasien diabetes juga memiliki kondisi lain, seperti tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi, dan kondisi tersebut memerlukan pengobatan yang dapat meningkatkan kadar glukosa darah,” kata Eva M. Vivian, PharmD, profesor farmasi di University of Wisconsin-Madison School of Pharmacy. Demikian dikutip dari laman everydayhealth.

Meski demikian, bukan berarti Anda tidak boleh meminum obat-obatan tersebut. Konsultasi lah dengan dokter Anda tentang masalah ini, untuk mengetahui solusinya.

Everydayhealth memaparkan setidaknya ada 7 obat yang dapat mempengaruhi peningkatan gula darah.

1.Kortikosteroid untuk Menurunkan Peradangan pada Arthritis, Asma, Alergi, dan Cedera Sendi

Obat ini digunakan untuk mengobati banyak kondisi yang terkait dengan peradangan, termasuk radang sendi, asma, alergi, dan cedera sendi. Kortikosteroid yang digunakan dalam inhaler atau krim kulit tidak akan mempengaruhi glukosa darah karena  tidak memasuki aliran darah dalam jumlah yang cukup besar. “Tetapi  kortikosteroid yang disuntikkan atau dicerna melalui mulut dapat secara signifikan meningkatkan glukosa darah,” kata Timothy In-Chhu Hsieh, MD, kepala endokrinologi di Kaiser Permanente West Los Angeles Medical Center di California.

“Jika hanya pengobatan jangka pendek, efeknya tidak akan terlalu lama dan mungkin tidak terlalu berpengaruh. Tetapi jika digunakan selama beberapa hari atau minggu maka kadar gula bisa naik dan menjadi lebih tinggi. Ini masalah yang signifikan,” katanya.

Untuk itu, penting melakukan konsultasi dengan dokter guna menyesuaikan obat diabetes Anda agar glukosa tetap terkendali.

2.Beta-Blocker untuk Kondisi Seperti Aritmia dan Kecemasan

Obat ini digunakan untuk menurunkan tekanan darah dan mengobati berbagai kondisi lain, termasuk detak jantung tidak teratur dan kecemasan. Tetapi obat ini juga dapat meningkatkan kadar gula darah Anda. Beberapa beta-blocker memiliki efek yang lebih kecil pada glukosa darah daripada yang lain, kata Dr. Vivian, tetapi ini terkadang  harganya lebih mahal dan mungkin tidak ditanggung oleh asuransi.

Juga penting untuk dicatat, beta-blocker dapat menutupi takikardia yang terkait dengan hipoglikemia, atau gula darah rendah.

Dr. Hsieh mengatakan, untuk banyak kondisi, ada alternatif untuk beta-blocker yang mungkin digunakan untuk orang dengan diabetes tipe 2. Tetapi jika tidak, Anda dapat mempertimbangkan baik dan buruknya, serta mengambil tindakan yang diperlukan dalam hal  mengintensifkan pengobatan diabetes.

3.Statin untuk Membantu Menurunkan LDL, atau Tingkat Kolesterol ‘Buruk’

Statin digunakan untuk menurunkan LDL, atau kadar kolesterol “jahat”, dan dapat menjadi terapi penting untuk mencegah penyakit jantung dan stroke. Tetapi itu juga dapat meningkatkan kadar gula darah, dan bagi orang-orang dengan pradiabetes, penggunaan statin dikaitkan dengan risiko lebih besar terkena diabetes.

Sebuah studi yang diterbitkan pada Oktober 2017 di jurnal BMJ Open Diabetes and Research Care yang melacak orang dengan pradiabetes selama 10 tahun, menemukan bahwa penggunaan statin dikaitkan dengan risiko 30 persen lebih tinggi terkena diabetes.

Tapi baik Hsieh dan Vivian menekankan bahwa serangan jantung dan stroke adalah pembunuh utama bagi penderita diabetes, dan tidak ada obat alternatif yang baik untuk statin.

“Manfaat serangan jantung dan pencegahan stroke jauh lebih besar daripada risiko peningkatan kadar glukosa darah,” kata Vivian.

4.Niasin untuk Menurunkan Kolesterol Jahat

Niasin atau Niacin adalah vitamin B yang tersedia sebagai suplemen over-the-counter (OTC). Ini dapat memiliki efek penurun kolesterol, tetapi seperti statin, itu juga dapat meningkatkan glukosa darah pada penderita diabetes. Sebuah studi yang diterbitkan pada Februari 2016 di jurnal Heart juga menyimpulkan bahwa niasin meningkatkan risiko terkena diabetes.

5.Antipsikotik untuk Mengobati Penyakit Mental, Seperti Skizofrenia

Obat antipsikotik tertentu, yang digunakan untuk mengobati skizofrenia dan penyakit mental lainnya, dapat meningkatkan kadar gula darah Anda. “Obat-obatan itu biasanya digunakan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, jadi itu jelas merupakan masalah yang harus diperhatikan,” kata Hsieh.

Tetapi sebuah penelitian yang diterbitkan pada Mei 2016 di jurnal Schizophrenia Bulletin menemukan bahwa di antara pasien skizofrenia dengan diabetes yang baru didiagnosis, mereka yang menggunakan antipsikotik berakhir dengan komplikasi diabetes lanjut yang lebih sedikit, meskipun obat ini berpotensi meningkatkan gula darah.

“Penjelasan yang mungkin adalah bahwa pengobatan antipsikotik dapat meningkatkan fungsi fisik, psikososial, dan perawatan diri pasien, sehingga meningkatkan perilaku sehat dan mengurangi risiko komplikasi diabetes,” tulis para penulis.

6.Antibiotik Tertentu untuk Mengatasi Infeksi, Seperti ISK dan Pneumonia

Kelas antibiotik yang disebut fluoroquinolones, yang digunakan untuk mengobati penyakit seperti pneumonia dan infeksi saluran kemih (ISK), telah terbukti menyebabkan gula darah sangat rendah dan tinggi. Demikian sebuah penelitian yang diterbitkan pada Oktober 2013 dalam jurnal Clinical Infectious Diseases. Selain itu, pentamidin, obat antimikroba yang digunakan untuk mengobati jenis pneumonia tertentu, juga dapat menyebabkan kenaikan gula darah.

7.Dekongestan Digunakan untuk Meredakan Pilek atau Flu

Obat dekongestan, termasuk Sudafed (pseudoefedrin) dan fenilefrin, dapat meningkatkan kadar gula darah Anda. Keduanya tersedia tanpa resep, meskipun obat dengan pseudoefedrin harus diminta dari apoteker. Banyak dekongestan umum menggunakan salah satu bahan ini.

Jadi periksa labelnya dengan cermat. Penggunaan jangka pendek ini mungkin baik-baik saja, tetapi tanyakan kepada dokter Anda terlebih dahulu.***din

Related posts

10 Mitos Kesehatan Populer yang Terbantahkan

admin

UMKM harus Ciptakan Produk Berbasis Sains dan Teknologi agar Dapat Bersaing di Era Digital

admin

Menengok Kampung Durian Kembang Manyul Ngawi

admin

Promo DIGI Ramadhan Pasar NgaDIGI, Belanja ke Pasar Dapat Hadiah dari bank bjb

admin

Prof Amir Husni: Rumput Laut Cokelat Sumber Pangan dan Kesehatan

admin

Jangan Anggap Remeh Kram Otot Bisa Berisiko Serangan Jantung dan Stroke

admin

Leave a Comment