PPAD
KesehatanSerba-serbi

Pakar UNAIR: Beda dengan PMK, Hewan dengan Antraks Dilarang Disembelih Apalagi Dikonsumsi

PPAD Prosperity— Kasus antraks muncul lagi. Kejadian menghebohkan ini terjadi di Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta. Uniknya dari kasus ini adalah adanya unsur kesengajaan dari warga untuk mengkonsumsi sapi yang mati karena sakit. Tak tanggung-tanggung, konon, sapi mati itu sudah dikubur, namun digali kembali oleh warga dan dimakan dagingnya.

Dikutip dari unairnews, Pakar Kedokteran Hewan Universitas Airlangga (UNAIR), Dr Nusdianto Triakoso MP drh menyayangkan kejadian tersebut. Dr Nus, akrabnya, menjelaskan bahwa antraks merupakan penyakit yang penyebabnya berasal dari bakteri Bacillus anthracis.

“Istimewanya, bila terpapar udara, bakteri ini bisa membentuk spora yang resisten akan suhu dan bahan kimia sehingga dapat hidup hingga puluhan tahun,” jelasnya.

Itulah sebabnya, tubuh hewan yang teridentifikasi antraks tidak boleh dibelah, meskipun untuk tujuan pemeriksaan. “Berbeda dengan daging hewan ternak yang mengalami Penyakit Kuku dan Mulut (PMK) yang masih aman dikonsumsi dengan prosedur masak tertentu. Hewan antraks sama sekali tidak boleh dibelah apalagi dikonsumsi. Karena bakteri ini menyerang dan merusak organ-organ dalam, terutama limpa,” sebutnya.

Hewan berdarah panas dapat terinfeksi antraks melalui makanan atau minuman yang tercemar spora antraks. Penyakit ini bersifat zoonosis. Yaitu, dapat menular dari hewan ke manusia. Namun, penularan tidak terjadi dari hewan ke hewan atau manusia ke manusia.

Terdapat tiga cara penularan antraks ke manusia, yakni melalui saluran pernapasan, pencernaan, dan juga melalui luka terbuka yang ada di kulit. Ketiganya memiliki tingkat keparahan dan gejala yang berbeda.

“Jika spora terhirup maka akan menyebabkan infeksi yang menyerang paru-paru. Sementara yang terjadi di kulit paling sering terjadi, tapi biasanya tidak menimbulkan bahaya,” jelas Wakil Direktur Pelayanan Medis, Pendidikan dan Penelitian Rumah Sakit Hewan Pendidikan Universitas Airlangga (RSHPUA) itu.

Sementara bila masuk melalui sistem pencernaan, penderita akan mengalami kerusakan organ, utamanya limpa dan peredaran darah, seperti halnya hewan ternak yang terinfeksi antraks. Untuk itulah, penyakit ini fatal dan menyebabkan kematian pada manusia.

Meskipun dapat berakibat fatal pada manusia dan hewan, nyatanya penyakit ini dapat diobati oleh petugas terkait bila gejalanya ditemukan lebih awal.***unair.ac.id

Related posts

Bisnis Menjanjikan Bertani Tembakau

admin

Silaturahmi Kasad dengan Pemred Media di Hari Jadi Penerangan TNI AD

admin

Kasad Pimpin Sertijab 3 Pejabat TNI AD, Brigjen TNI Kristomei Sianturi Jabat Kadispenad

admin

Pemerintah Umumkan Holding Industri Pertambangan, MIND ID Sebagai Penerima Proper Emas Tahun 2022

admin

Presiden Pimpin Upacara Peringatan Detik-Detik Proklamasi Kemerdekaan RI

admin

Puluhan Nasabah bank bjb Memenangkan Hadiah Undian Nasional Simpeda di Kota Angin Mamiri

admin

Leave a Comment