PPAD
Berita Terkini

Mudik Ceria2024: BMKG Siapkan Informasi Terperinci dan Akurat

PPAD Prosperity— Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawat meminta masyarakat terutama pemudik untuk terus mengakses dan memahami informasi cuaca untuk dapat melakukan perencanaan secara tepat.

Terdapat beberapa platform sumber informasi seperti INA-SIAM khusus untuk penerbangan, INA-WIS untuk maritim, dan SIGNATURE-BMKG untuk darat. Semua informasi tersebut dirangkum di dalam satu aplikasi, yaitu InfoBMKG. Selain itu, BMKG juga menyediakan informasi cuaca untuk tempat ibadah, informasi cuaca jalur tol, informasi cuaca di lokasi wisata, dan informasi cuaca di jalur laut.

Hal itu disampaikannya saat menghadiri Rapat Kerja Persiapan Mudik 2024 yang diselenggarakan oleh Komisi V DPR-RI. Rapat kerja dengan tajuk Persiapan Mudik 2024 tersebut dipimpin oleh Komisi V DPR-RI, dan dihadiri oleh Menteri Perhubungan RI Budi Karya Sumadi, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat RI Basuki Hadimuljono, Kepala Basarnas Kusworo, dan Kakorlantas POLRI Aan Suhanan.

Terdapat 3 hal yang perlu diwaspadai, yaitu fenomena Madden Julian Oscillation (merupakan kumpulan awan hujan yang datang dari timur Afrika menuju Samudra Pasifik dan melintasi Indonesia yang meningkatkan curah hujan), fenomena gelombang Atmosfer Rossby, dan Bibit Siklon Tropis atau Siklon Tropis.

BMKG memprediksi bahwa menjelang sebelum Lebaran pada tanggal 3-9 April 2024 diperkirakan wilayah Indonesia berpotensi curah hujan dalam kategori ringan – sedang. Kemudian pada tanggal 10-16 April 2024 kondisi cuaca di Indonesia secara umum cerah – cerah berawan. Sementara itu, pada tanggal 17-23 April 2024 wilayah Indonesia berpotensi curah hujan dalam kategori ringan – sedang di sebagian wilayah Indonesia bagian utara dan tengah.

BMKG menyediakan teknologi modifikasi cuaca (TMC), yaitu proses mengintervensi / memodifikasi / merubah kondisi cuaca yang terjadi secara alami dengan memanfaatkan teknologi. Modifikasi cuaca mencakup mempercepat hujan, meningkatkan intensitas hujan, dan mengurangi pertumbuhan awan hujan. Modifikasi cuaca dilakukan dengan menyebarkan benih penyemaian untuk membentuk kristal-kristal es di dalam awan yang kemudian dapat mengintensifkan dan meningkatkan jumlah butir air di dalam awan.

Rapat diakhiri dengan arahan Komisi V DPR-RI kepada masing-masing stakeholder terkait guna kelancaran mudik 2024. Salah satunya kepada BMKG untuk meningkatkan sosialisasi informasi cuaca dan peringatan dini kepada masyarakat dan bersinergi dengan Kementrian/Lembaga lainya, terutama pada daerah yang rawan terjadi bencana.***

Related posts

Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM: Erupsi Gunung Api tak Saling Berhubungan

admin

Catatan HUT RI ke 78 dan HUT PPAD ke 20

admin

Kementan – TNI Bersinergi Wujudkan Lampung Jadi Sentra Produksi Beras Nasional

admin

Permintaan Tinggi tapi Sacha Inchi Kurang Dilirik Petani Indonesia

admin

Sederet program Dekarbonisasi Holding Tambang, Dukung Agenda Prioritas G20

admin

Lewat Pagelaran Seni Budaya, Kasad Ajak Warga Pangandaran Ciptakan Pemilu Damai

admin

Leave a Comment