PPAD
Serba-serbi

Ini Empat Paradigma yang Perlu Diubah Dalam Mengatasi Krisis Iklim

PPAD Prosperity—Global warming terjadi karena ketidakseimbangan energi di biosfer (antara emisi dan absorpsi). Sektor energi seperti listrik, transportasi dan industri memberikan kontribusi emisi yang sebesar 85 persen. Karena ketiganya masih tergantung pada sumber daya fosil. Di sisi lain, absorber CO2 semakin berkurang karena rusaknya hutan dan terumbu karang. Faktor penyebabnya sangat kompleks, kata Andang.

Demikian disampaikan Dr Andang Widi Harto, pakar bidang riset transfer panas, pengayaan bahan bakar dan transdisiplin Universitas Gadjah Mada, dalam diskusi yang digelar Forum Wacana (FW) IPB University baru baru ini.

Selain Dr Andang Widi Harto, FW IPB Univeristy juga menghadirkan narasumber Dr Hendrajit sebagai pengkaji geopolitik dan Direktur Eksekutif Global Future Institute (GFI). Diskusi tersebut bertajuk “Retorika Palsu Negara Industri untuk Mengatasi Krisis Iklim”.

“Solusi perubahan iklim global ada dua, yaitu solusi engineering dan solusi paradigmatik. Solusi engineering dilakukan dengan mengganti sistem energi, industri dan transportasi yang berbasis fosil menjadi non emitter, bahkan kalau bisa dikonversi menjadi absorber CO2. Akan tetapi, ini tidak mudah karena kita perlu effort berupa riset dan disitu juga perlu biaya,” jelas Andang sebagaimana dikutip dari laman ipb.ac.id

Selain itu, lanjut Andang, ada empat paradigma yang perlu diubah dalam mengatasi krisis iklim. Pertama, paradigma antroposentris bahwa manusia dianggap penguasa alam sehingga mereka bisa mengeksploitasi alam. Seharusnya, alam dikelola secara bijak agar sustainable.

“Kedua, paradigma economic driven technology development yang berorientasi pada keuntungan, seharusnya diubah menjadi planned and evaluated technology. Boleh saja teknologi ditujukan untuk memberikan economy benefit dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Akan tetapi, juga harus diimbangi dengan benefit yang lain seperti ecology benefit dan social benefit,” ungkap Andang.

Paradigma ketiga, sebutnya, berkaitan dengan kebutuhan manusia dan pemenuhannya. Menurut dia, manusia mesti menyadari bahwa alam mempunyai batasan. Jika semua yang diinginkan manusia harus dipenuhi maka risikonya alam akan menjadi berantakan.

Terakhir, paradigma mendasar mengenai pandangan manusia, alam dan kehidupan serta bagaimana peran manusia di alam semesta (bumi). Manusia berperan sebagai pengelola.

“Dalam hal ini, negara memegang peran sentral dalam mengatur konsep-konsep kepemilikan, pengusahaan, dan financing melalui berbagai kebijakan,” ucapnya.***ipb.ac.id/din

Related posts

Cegah Dampak Polusi Udara dengan 6M 1S

admin

Anda Penderita Kolesterol Tinggi? Rutinlah Konsumsi Teh Hitam

admin

Jangan Sepelekan Tidur! Ini Penjelasan Ahli Sleep Disorders

admin

Nabung di bank bjb Bisa Dapat Tiket Tau-Tau Fest 2023

admin

bank bjb Manjakan Nasabah dengan Konser Westlife The Wild Dreams Tour 2022

admin

Inspiratif, Babinsa Beri Pelatihan Mekanik Gratis untuk Anak Putus Sekolah

admin

Leave a Comment