PPAD
KesehatanSerba-serbi

Hindari Komplikasi dengan Manajemen Gula Darah

PPAD Prosperity— Sering buang air kecil, lelah tanpa sebab, dan penglihatan kabur hanyalah beberapa gejala diabetes tipe 2 yang tidak terkontrol. Kontrol gula darah (glukosa) sangat penting saat Anda hidup dengan diabetes tipe 2. Penurunan dan lonjakan tidak hanya membuat Anda rewel dan lesu, tetapi juga dapat merusak kesehatan Anda.

Dikutip dari everydayhealth, efek paling serius adalah terjadi komplikasi kesehatan seperti stroke, penyakit jantung, dan kerusakan saraf (neuropati).

American Diabetes Association (ADA) menyebut Anda menderita diabetes jika:

1.Glukosa darah setelah puasa (dan sebelum makan) adalah 126 miligram per desiliter (mg / dl) atau lebih tinggi.

2.Glukosa darah  dua jam setelah makan adalah 200 mg / dl atau lebih tinggi.

3.Hemoglobin A1C Anda (ukuran rata-rata dua hingga tiga bulan dari berapa banyak glukosa yang menempel pada hemoglobin dalam sel darah merah Anda) adalah 6,5 atau lebih tinggi.

Bagian rumitnya menurut ADA adalah, mungkin,  Anda tidak merasakannya ketika kadar gula darah tinggi. Rasanya berbeda untuk setiap orang.

“Tidak semua orang akan mengalami gejala yang sama, dan beberapa orang tidak memiliki gejala sama sekali,” kata Lori Zanini, RD, CDE, mantan juru bicara Academy of Nutrition and Dietetics yang berbasis di Los Angeles.

Karena bagi penderita diabetes tipe 2, manajemen gula darah sangat lah penting. Bisa saja Anda merasa baik-baik saja, padahal tidak demikian.

“Gejala diabetes yang tidak terkontrol mungkin tidak muncul sampai hiperglikemia (gula darah tinggi) muncul,” ucap Mary Ann Emanuele, MD, seorang ahli endokrinologi, profesor, dan direktur medis diabetes rawat inap di Loyola University Medical Center di Maywood, Illinois.

Bagaimana dan kapan sebaiknya memeriksa kadar gula darah Anda?

Seperti yang dikatakan Dr. Emanuele, pemantauan glukosa dapat menjadi alat penting untuk membantu  mengendalikan gula darah. Anda bisa melakukannya sendiri di rumah dengan menggunakan pengukur glukosa atau glucometer.

Sebagai catatan, glukosa darah untuk orang dewasa tanpa diabetes di bawah 100 mg / dl sebelum makan dan saat puasa; dan kurang dari 140 mg / dl dua jam setelah makan.

Beberapa orang akan memeriksa gula darahnya setiap hari atau beberapa kali sehari, terkadang menggunakan monitor terus menerus yang dikenakan di tubuh – terutama mereka yang menderita diabetes tipe 1 atau yang memiliki tipe 2 tetapi menggunakan insulin.

Namun seberapa sering seseorang harus memantau gula darahnya didasarkan pada sejumlah faktor.

“Ini adalah diskusi individu dengan setiap pasien, tetapi secara umum saya memberi tahu pasien saya dengan diabetes tipe 2 yang gula darahnya terkontrol sehingga mereka tidak perlu memeriksanya setiap hari,” kata Bandukwala.

“Jika mereka memiliki glukometer dan mereka ingin memeriksanya maka saya akan memberitahu mereka bahwa mereka dapat melakukan pembacaan berpasangan seminggu sekali, yang berarti membaca puasa (sebelum makan) dan kemudian membaca lagi satu hingga dua jam setelah makan (postprandial),” ujarnya.

”Memeriksa terlalu sering dapat menyebabkan kepanikan yang tidak beralasan atas fluktuasi harian, serta rasa sakit yang tidak perlu dari tusukan lancet yang terlalu sering”, tambahnya.

American Academy of Family Physicians menyebut, pemeriksaan glukosa harian tidak bermanfaat pada pasien dengan diabetes tipe 2 yang tidak menggunakan insulin atau obat yang terkait dengan hipoglikemia.***/dnr

Related posts

Ini 7 Makanan yang Dapat Membantu Perbaiki Fungsi Ginjal

admin

Hadirkan Inovasi Mumpuni bagi Nasabah, bank bajb Raih ‘Best Digital Leadership in Local Owned Banking 2022

admin

Webinar KUB, bank bjb Dukung Pengembangan Ekosistem BPD Indonesia

admin

Doni Monardo: Orang Minang Pedagang, Bukan Penambang

admin

Dana CSR BUMN Pupuk Perlu Diarahkan untuk Pelaku Pertanian, Perkebunan, dan Hortikultura

admin

Pemantapan Acara Pengukuhan DPP dan DPD PPAD

admin

Leave a Comment