PPAD
Berita TerkiniProgram PPADSerba-serbi

Sekjen PPAD Mayjen Purn Komaruddin Simanjuntak Raih Gelar Doktor dengan Predikat ‘Sangat Memuaskan’

PPAD Prosperity— Sekretaris Jenderal Persatuan Purnawirawan Angkatan Darat Mayjen Purn Komaruddin Simanjuntak meraih gelar doctor di bidang manajemen dari Universitas Negeri Jakarta (UNJ) setelah berhasil mempertahankan disertasinya berjudul “Pengaruh Kepemimpinan Transformasional, Human Capital, dan Perilaku Kerja Inovatif Terhadap Kualitas Sumber Daya Manusia Pegawai Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB)”.

Bukan sekadar berhasil tapi Komaruddin juga meraih predikat ‘Sangat Memuaskan‘ dalam pengujian yang dilakukan secara terbuka di Gedung Pascasarjana UNJ, Rawamangun, Jakarta, Rabu (30/8/2023).

Tim pengujinya adalah para guru besar UNJ yakni; Prof. Dr. R. Madhakomala, M.Pd; Prof. Dr. Ir. Kazan Gunawan; Prof.Dr. Dedi Purnama, E.S., M.Bus; Prof. Dr. Hamidah, SE., M.Si; Prof. Dr. Corry Yohana, M.M; Agung Dharmawan Buchdadi, M.Si., Ph.D; dan Prof. Dr. Ir. Anoesyirwan Moeins, M.Sc (penguji dari luar UNJ).

Dalam paparannya Komaruddin mengatakan, berdasarkan hasil penelitian ditemukan bahwa peningkatan kualitas SDM pegawai di BNPB tidak bisa hanya tergantung pada kepemimpinan transformasional. Namun perlu diperkuat oleh human kapital yang mumpuni khususnya di bidang kebencanaan.

Sekjen PPAD Mayjen Purn Komaruddin Simanjuntak /foto: istimewa

“Human kapital adalah salah satu faktor yang dapat membuat kepemimpinan transformasional mempengaruhi perilaku kerja inovatif secara signifikan. Karena itu, human kapital perlu ditingkatkan dengan cara workshop atau pelatihan untuk meningkatkan pengetahuan dan skill dari pegawai BNPB,” jelas mantan Panglima Kodam IX Udayana ini.

Dia mencontohkan temuan dari penelitiannya bahwa ternyata banyak pegawai BNPB yang minim pengetahuan dan pengalaman di bidang kebencanaan karena berasal dari latar belakang yang berbeda-beda. Hal tersebut mempengaruhi kualitas SDM BNPB dalam menjalankan tugasnya.

Karena itu, lanjutnya, seleksi perlu diperketat untuk memastikan pegawai memiliki pengetahuan dan pengalaman di bidang kebencanaan dan terus melakukan workshop atau pelatihan terhadap pegawai BNPB yang ada sehingga minimal memiliki pengetahuan kebencanaan.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), paparnya lebih jauh, merupakan lembaga pembantu presiden yang penting untuk menanggulangi bencana demi menyelamatkan manusia. Karenanya, organisasi BNPB harus kompeten dan kualitas sumber daya manusia mumpuni agar kerja-kerja penanggulangan bencana bisa dilakukan secara cepat, terukur dan berakhir pada keselamatan manusia.

“Karana itu, saya melakukan penelitian soal SDM BNPB dengan pada faktor kepemimpinan transformasional, human kapital dan perilaku kerja inovatif para pegawai BNPB,” ucapnya. “Hasil penelitian ini nantinya saya akan komunikasi dan diskusikan dengan BNPB untuk melakukan perbaikan-perbaikan ke depannya agar meningkatkan kualitas SDM di BNPB” tambahnya.

Komaruddin mengakui kepemimpinan transformasional tetap penting untuk memastikan pegawai-pegawai BNPB bekerja sesuai dengan visi yang ditetapkan. Pemimpin transformasional di BNPB harus mampu mengkombinasikan secara jelas kepada semua pegawainya apa yang akan dituju oleh organisasi BNPB.

Penelitian dalam disertasi Komaruddin menggunakan pendekatan kuantitatif, metode survei dan teknik analisis jalur. Populasi dalam penelitian ini seluruh pegawai BNPB pusat pada level pelaksana, yakni eselon III-IV, fungsional dan pelaksana. Sampel yang digunakan sebanyak 239 pegawai BNPB.

Penguji Prof. Dr. Ir. Kazan Gunawan mengapresiasi disertasi yang berhasil dipertahankan Komaruddin. Menurut Kazan, disertasi tersebut layak untuk diaplikasikan oleh institusi BNPB untuk meningkatkan kualitas SDM-nya.

“Dalam disertasi Pak Komaruddin tadi sudah dijelaskan bagaimana pengaruh kepemimpinan transformasional, human kapital dan perilaku kerja inovatif bisa mempengaruhi kualitas SDM BNPB. Nah, hal tersebut bisa digunakan oleh BNPB atau institusi lainnya agar pemimpin bisa memberikan contoh kepemimpinan transformasional dan para pegawainya memiliki perilaku kerja inovatif dan human kapital yang baik. Jadi, saling melengkapi,” terang Kazan.

Kazan menilai keunggulan pada sisi human kapital para staf BNPB saat ini tidak terlepas dari kepemimpinan transformasional yang dilakukan oleh Kepala BNPB Suharyanto. Menurut dia, hal ini yang perlu tetap menjadi perhatian dalam manajemen pengelolaan SDM BNPB.

“Pembinaan SDM BNPB terbangun secara berkesinambungan dimulai dari masa Kepala BNPB dijabat Willem Rampangile hingga Doni Munardo yang mengedepankan profesionalisme, khususnya pada saat pandemi Covid-19 sebagaimana dikemukakan oleh promovendus Komaruddin Simanjuntak saat mempertahankan disertasinya,” ujar Kazan.***

Related posts

Dampak Emisi Gas Rumah Kaca hanya Bisa Diatasi dengan Sistem Pertanian Berkelanjutan

admin

Tanam Mangrove: Mitigasi Bahaya Tsunami Kawasan Pacitan dengan Vegetasi

admin

Penelitian: Bekatul Dapat Dikonsumsi dan Jadi Pangan Fungsional

admin

Survei Denny JA: Satu dari Empat Orang Indonesia tidak Memiliki HP

admin

bank bjb Kolaborasi dengan Semen Indonesia, Mudahkan Penerimaan Pembayaran Tagihan

admin

VOC Kaya Raya dari Bumi Nusantara

admin

Leave a Comment