PPAD
Berita TerkiniTipsWirausaha

Petani Lengkeng Wajib Tahu! Ini Cara Antisipasi Kegagalan Panen karena Serbuan Kelelawar

PPAD Prosperity— Anda petani lengkeng? Nah, ini ada kabar baik dari Peneliti Tanaman Buah tentang bagaimana mengatasi kegagalan panen akibat hama kelelawar.

Sebagaimana diketahui, kelelawar termasuk hama utama pada tanaman lengkeng yang jika tidak segera diatasi dapat menyebabkan kegagalan panen. Tentu tidak ada petani yang ingin mengalami hal ini, karenanya untuk mengatasi kegagalan panen, termasuk yang disebabkan kelelawar, dilakukan berbagai cara.

Kelelawar itu hama paling berat, kata Buyung Al Fanshuri, Peneliti Balai Penelitian Tanaman Jeruk dan Buah Subtropika (Balitjestro. “Jika tidak diantisipasi sebelumnya maka buah kelengkeng dalam satu tanaman bisa habis dalam waktu semalam sehingga gagal panen,” jelas Buyung sebagaimana dikutip dari laman litbang.pertanian.go.id

Menurut Buyung ada beberapa teknik untuk mengantisipasi hal tersebut antara lain masa panen buah disamakan dengan panen buah lainnya, pembungkusan buah, pemasangan jaring serta pengalihan aroma.

Pembungkusan buah dengan brongsong plastik yang diberi lubang-lubang kecil atau gunakan anyaman bambu, kain kasa atau paranet. Lalu, pasang jaring pengaman di sekitar kebun/di atas tanaman.

Pengalihan aroma dilakukan dengan menggunakan bahan lain yang memiliki aroma lebih tajam seperti terasi atau ikan asin yang disebar di sekitar tanaman. Belerang juga dapat menjadi alternative karena kelelawar tidak menyukai bau belerang.

Keefektifan cara antisipasi tersebut ditentukan oleh kemudahan memperoleh bahan, keahlian pemasangan dan populasi kelelawar di sekitar tanaman.

Salah satu cara mengatasi serbuan kelelawar pada tanaman lengkeng siap panen/foto: youtube Kementerian Pertanian

Untuk diketahui, terdapat dua jenis kelengkeng di Indonesia, yaitu kelengkeng dataran tinggi dan dataran rendah. Kelengkeng dataran tinggi adalah jenis yang pertama-tama berkembang di Indonesia dan hanya mampu berproduksi di daerah dataran tinggi seperti di Temanggung, Ambarawa dan Tumpang.

Kelengkeng dataran rendah merupakan introduksi dari Thailand dan Vietnam yang baru mulai berkembang di Indonesia beberapa tahun terakhir. Jenis ini berkembang sangat baik di daerah dataran rendah namun masih mampu berproduksi di daerah dataran tinggi.

Proses pembentukan dan perkembangan buah kelengkeng dari bunga mekar sampai siap panen membutuhkan waktu yang berbeda tiap varietas. Waktu terpendek pada varietas diamond river dan pingpong yaitu 4,5 bulan, sedangkan varietas lain 5-6 bulan. Semua bagian buah selama proses tersebut mengalami perubahan morfologi dan fisiologi.

Buah kelengkeng yang siap dipanen mempunyai ciri tekstur kulit buah halus, berwarna coklat, lunak ketika ditekan, rasanya manis dan beraroma. Aroma sudah muncul sejak masa penebalan daging buah. Itu yang mengundang kelelawar. Fase penebalan daging buah biasanya terjadi satu bulan sebelum panen. Ditandai pada warna biji yang sudah coklat, yang sebelumnya biji berwarna putih.***/din

Related posts

Upaya Kurangi Dampak Banjir Demak: Modifikasi Cuaca dengan Menyemai Tiga Ton NaCl di Angkasa

admin

Doni Monardo Ingatkan Spirit Pahlawan kepada Pengurus Baru PPAD Jatim

admin

Jangan Kendor, Walau Sudah Di-Booster

admin

Bisa Rugi Besar! Jangan Beternak Kerbau/Sapi Berdampingan dengan Domba

admin

Dengan Udang, Mencetak Kampung-kampung “Petro Dollar”

admin

Brigjen TNI Purn Sofyan Botutihe Ketua PPAD Gorontalo

admin

Leave a Comment