PPAD
KesehatanSerba-serbi

Jangan Salah! Polusi Udara di Dalam Ruangan tak Kalah Berbahaya dengan Polusi Luar Ruang

PPAD Prosperity— Bukan hanya polusi udara yang terjadi di kota-kota besar, namun Dosen Kesehatan Lingkungan Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Universitas Airlangga (UNAIR) Corie Indria Prasasti, SKM, MKes juga menyoroti polusi udara di dalam ruangan yang menurutnya tak kalah berbahaya.

Menurutnya, manusia menghabiskan waktunya hampir 80-90% berada dalam ruangan. Untuk itu, kualitas udara di dalam ruangan perlu mendapatkan perhatian khusus.

Kualitas udara ruangan, jelasnya, dapat menurun sewaktu-waktu. Hal itu biasanya disebabkan oleh adanya pajanan polutan dalam ruangan yang berasal dari peralatan rumah tangga mengandung bahan kimia mudah menguap atau volatile organic compounds (VOCs).

“Selain itu, pajanan yang berasal dari asap rokok, bangunan yang lapuk dan lembab, insektisida baik bakar maupun semprot, kosmetik berbentuk spray, cairan pembersih ruangan, sampah, bahan bakar, dan asap kendaraan bermotor juga dapat menyumbang polusi udara dalam ruangan,” jelasnya.

Penurunan kualitas udara ruangan ternyata juga dapat disebabkan oleh adanya pajanan polutan luar yang masuk ke dalam ruangan. Polutan itu bisa berasal dari asap pembakaran sampah, asap pabrik maupun home industry.

Kemudian, yang tak kalah pentingnya adalah ventilasi. Dalam sebuah ruangan, ventilasi berfungsi untuk melancarkan pergantian udara yang mengalir dari dalam dan luar ruangan. Sehingga, apabila ventilasi sangat buruk maka akan memengaruhi penurunan kualitas udara dalam ruangan.

“Jika kondisi ventilasi sangat buruk, maka pertukaran udara dalam dan luar akan sangat minim sekali,” ucap Corie.

Buruknya kualitas udara dalam ruangan juga dapat berdampak pada kesehatan penghuninya. Berbagai masalah kesehatan pernapasan seperti alergi, asma, flu, hingga pneumonia akan muncul akibat pajanan polutan ruangan dalam waktu lama dan berulang. Untuk mencegah dampak buruk tersebut, Corie memberikan beberapa catatan.

Menurutnya, perlu adanya edukasi budaya hidup bersih dan sehat di dalam rumah. Setiap individu perlu membiasakan diri untuk menerapkan kebiasaan seperti membuka jendela setiap hari, membersihkan debu dari lantai dan perabotan rumah tangga.

Selain itu, pemerintah melalui instansi terkait juga perlu memberikan edukasi bagi masyarakat dalam memilih dan menggunakan benda-benda aman dalam ruangan.

“Kita perlu mengedukasi masyarakat agar lebih bijak dalam memilih dan menggunakan benda-benda yang akan masuk ke dalam rumah. Terutama terkait penggunaan bahan-bahan kimia di rumah, harus dikurangi,” paparnya.

Terakhir, yang tak kalah penting adalah mengoptimalkan ventilasi udara dalam ruangan serta menghiasi ruangan dengan tanaman penyerap polutan. Hal itu, kata Corie, dapat membantu menjaga kualitas udara tetap bersih meski terpajan polutan dari berbagai sumber.

“Kita juga perlu mengoptimalkan pertukaran udara dengan adanya ventilasi, bisa berupa jendela maupun lubang angin. Kita juga bisa meletakkan tanaman-tanaman yang memiliki kemampuan menyerap polutan dalam rumah, misalnya lidah mertua (Sansevieria), peace lily, dan lain sebagainya,” pungkasnya.***unair.ac.id

Related posts

Bertemu Kasad Dudung, Ketua MPR Ingatkan Ada Radikalisme, Terorisme dan Intoleransi yang Ancam NKRI

admin

Potensi Ekspor: Dibanding Kopi Brazil, Negara-negara Arab Lebih Suka Kopi Indonesia

admin

Ini 50 Desa Wisata Terbaik Simbol Indonesia Bangkit

admin

Jangan Sepelekan Tidur! Ini Penjelasan Ahli Sleep Disorders

admin

Soal Penghapusan Kredit Macet UMKM di Perbankan, Teten: Dapat Dukungan dari Bank Himbara

admin

Pengelolaan Air di Desa Sombo Lumajang Sejalan dengan World Water Forum ke-10

admin

Leave a Comment