PPAD
KesehatanSerba-serbi

Jangan Abaikan! Ini Tanda-Tanda Anda Kemungkinan Kekurangan Vitamin D

PPAD Prosperity— Kekurangan vitamin D sering kali sulit terdeteksi karena gejalanya yang tidak spesifik. Padahal, kekurangan vitamin D dapat meningkatkan risiko terjadinya masalah pada tulang, seperti penyakit rakitis dan osteoporosis, serta melemahnya sistem kekebalan tubuh.  

Berdasarkan rekomendasi angka kebutuhan gizi dari Kementerian Kesehatan, vitamin D perlu dikonsumsi sebanyak 15 mikrogram (mcg) per hari oleh anak-anak, remaja, dan orang dewasa hingga usia 65 tahun. Sedangkan untuk lansia di atas usia 65 tahun, dosis vitamin D yang dianjurkan adalah 20 mikrogram per hari.

Sementara Ann Louise Gittleman, PhD, penulis Radical Longevity, yang berbasis di Coeur d’Alene, Idaho, menyebut vitamin D terbaik adalah berasal dari paparan sinar matahari. Ia merekomendasikan orang dengan kulit cerah mendapatkan 10 hingga 15 menit paparan sinar matahari tanpa perlindungan per hari untuk membantu meningkatkan kadar vitamin D mereka.

“Orang yang berjemur dengan mudah bisa bertahan hingga 30 menit, dan orang dengan kulit gelap mungkin bisa mentolerir dua jam. Saya selalu mengatakan kepada orang-orang untuk merangkul matahari dengan hati-hati,” kata Ann Louise Gittleman sebagaimana dikutip dari everydayhealth.

Dalam jumlah yang lebih kecil, vitamin D ada dalam makanan tertentu, seperti ikan berlemak, sereal sarapan yang diperkaya, dan jamur yang terpapar sinar UV, menurut National Institutes of Health (NIH).

Menurut Kantor Suplemen Makanan NIH, orang dewasa yang sehat dan tidak hamil di bawah usia 71 membutuhkan setidaknya 15 mikrogram (mcg), yang setara dengan 600 IU vitamin D per hari – melalui makanan yang diperkaya, paparan sinar matahari, atau jika diperlukan, suplemen. Rekomendasi dosis dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti usia dan tahap kehidupan.

“Jika Anda tidak mendapatkan cukup vitamin D dari sinar matahari maka asupan harian Anda harus mendekati 1.000 unit internasional (IU) atau 25 mcg per hari,” kata Shannon Henry, ahli gizi dan diet terdaftar di EZCareClinic di San Francisco. Sebelum berkomitmen pada suplemen apa pun dalam jangka panjang, berkoordinasilah dengan tim perawatan kesehatan Anda untuk menentukan apakah suplemen tersebut cocok untuk rencana perawatan kesehatan Anda. Jika demikian, mereka akan dapat memberi saran tentang dosis yang tepat.

Kekurangan Vitamin D dan Kondisi Kesehatan

Diperlukan lebih banyak penelitian tentang peran vitamin D dan kesehatan. Secara khusus, penelitian yang mengamati apakah mengonsumsi suplemen vitamin D mengurangi risiko penyakit atau kekurangan penyakit tertentu.

Banyak penelitian telah menemukan hubungan, tetapi bukan hubungan sebab-akibat, antara orang dengan penyakit tertentu dan memiliki vitamin D yang rendah. Apa yang para ilmuwan yakini, bagaimanapun, adalah bahwa ketika kekurangan vitamin D parah, risiko penyakit tulang seperti rakhitis pada anak-anak dan osteomalasia pada orang dewasa meningkat, menurut NIH.

Di bawah ini adalah contoh hubungan antara vitamin D rendah dan penyakit tertentu:

1.Depresi

Tingkat vitamin D yang rendah telah dikaitkan dengan depresi, menurut penelitian sebelumnya yang melibatkan lebih dari 31.000 peserta studi.

Ini mungkin karena vitamin D dan reseptornya ditemukan di area otak yang terlibat dengan suasana hati dan perilaku, per penelitian yang diterbitkan pada Mei 2020 di Journal of Affective Disorders.

“Vitamin D memainkan peran penting dalam fungsi otak yang sehat,” kata Henry. Bagi mereka dengan depresi ringan hingga sedang, melengkapi dengan vitamin D dapat membantu, tulis para peneliti studi, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan sebelum resep suplemen vitamin D untuk depresi menjadi standar.

2.Demensia

Sebuah meta-analisis yang diterbitkan pada November 2019 di BMC Neurology menemukan hubungan antara kekurangan vitamin D dan penderita demensia, termasuk jenis kondisi yang paling umum, penyakit Alzheimer. Semakin parah kekurangannya, semakin kuat asosiasinya.

3.Kanker prostat

Studi lain sebelumnya menemukan hubungan antara kadar vitamin D dalam darah rendah dan kanker prostat agresif pada pria Eropa Amerika dan Afrika Amerika yang menjalani biopsi prostat pertama mereka setelah dirujuk untuk antigen spesifik prostat yang abnormal atau pemeriksaan colok dubur.

4.Disfungsi ereksi

Tinjauan sistematis dan meta-analisis yang diterbitkan pada Mei 2020 di Nutrients menemukan bahwa pria dengan disfungsi ereksi (DE) parah memiliki kadar vitamin D yang lebih rendah daripada pria dengan DE ringan.

5.Skizofrenia

Orang dengan skizofrenia lebih cenderung kekurangan vitamin D, menurut tinjauan sistematis dan meta-analisis yang diterbitkan pada Juni 2020 di Penelitian Psikiatri. Ini mungkin karena peran vitamin D pada respons peradangan dan kekebalan tubuh, menurut tinjauan sebelumnya.

Gejala Kekurangan Vitamin D

Tapi bagaimana Anda tahu jika Anda kekurangan vitamin D?

Cara terbaik adalah melalui tes darah sederhana, yang dapat dilakukan oleh dokter perawatan primer Anda. Idealnya, kadar vitamin D Anda sekitar 20 nanogram per mililiter (ng/mL), per NIH.

Konon, gejala tertentu mungkin menunjukkan kadar vitamin D Anda terlalu rendah. Berikut adalah lima tanda yang harus diwaspadai:

1.Kelelahan

Merasa lelah dan lesu mungkin merupakan tanda paling umum dari kekurangan vitamin D, kata Dr. Gittleman. Satu studi sebelumnya menunjukkan bahwa ada korelasi yang signifikan antara kantuk di siang hari dan rendahnya tingkat vitamin D.

Suplemen vitamin D dapat membantu membalikkan tren: Studi lain yang lalu tentang orang-orang dengan kelelahan dan kekurangan vitamin D menemukan bahwa pengobatan vitamin D meningkatkan skala peringkat kelelahan subyektif peserta dibandingkan dengan kelompok plasebo.

2.Patah Tulang dan Fraktur Stres

“Patah tulang yang tidak cepat sembuh adalah tanda lain [kekurangan vitamin D],” kata Gittleman.

Itu karena salah satu peran penting vitamin D adalah membantu tubuh menyerap kalsium, yang mendukung kesehatan tulang, menurut NIH. Penelitian menunjukkan bahwa kadar vitamin D dan kalsium yang cukup dapat meningkatkan kesehatan tulang dan membantu mencegah osteoporosis, menurut Mayo Clinic.

Sebuah meta-analisis dari uji coba terkontrol secara acak yang diterbitkan Agustus 2020 di Kedokteran menemukan bahwa melengkapi dengan vitamin D (khususnya, vitamin D3) dan kalsium mengurangi kejadian jatuh dan patah tulang pada peserta penelitian.

Menurut National Institute on Aging, orang cenderung berhenti membangun massa tulang sekitar usia 30 tahun, jadi asupan vitamin D yang cukup penting untuk menjaga tulang dalam kondisi baik seiring bertambahnya usia.

3.Imunitas Rendah

Fungsi penting lain dari vitamin D: menjaga sistem kekebalan tubuh berjalan dengan baik dan tepat.

Beberapa penelitian mengaitkan kadar vitamin D yang lebih rendah dengan peningkatan risiko infeksi. Sebelum antibiotik tersedia, vitamin D digunakan untuk mengobati infeksi seperti tuberkulosis, menurut Harvard T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan.

Misalnya, tinjauan sistematis dan meta-analisis yang diterbitkan pada Februari 2017 di BMJ menemukan bahwa melengkapi dengan vitamin D mengurangi risiko infeksi saluran pernapasan akut peserta. Mereka dengan kekurangan vitamin D terbesar – kurang dari 25 nmol/L pada awal – yang menambah setidaknya sekali seminggu atau setiap hari mengurangi risiko infeksi pernapasan hingga 50 persen dibandingkan dengan peserta yang kadar vitamin D-nya 25nnmol/L atau lebih tinggi.

“Terus terang, [tautannya] sangat besar,” kata Gittleman dari pengalaman perawatan klinisnya. Dia mencatat jika Anda tampaknya terkena setiap pilek, flu, dan virus yang datang, Anda mungkin kekurangan vitamin D dan ini adalah sesuatu untuk didiskusikan dengan penyedia perawatan primer Anda. Mereka dapat menguji kadar vitamin D Anda dan mengevaluasi Anda untuk kemungkinan penyebab lain yang mungkin menghambat fungsi kekebalan Anda.

Karena kaitan itu, menjaga kadar vitamin D yang sehat juga dapat berperan protektif terhadap Covid-19. Sebuah studi yang diterbitkan pada Oktober 2020 The Journal of Clinical Endocrinology and Metabolism menemukan bahwa 82 persen dari 216 pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit yang termasuk dalam penelitian tersebut kekurangan vitamin D, meskipun penelitian sejauh ini belum menemukan hubungan sebab akibat.

4.Nyeri dan Pegal Otot

Dalam beberapa kasus, kekurangan vitamin D dapat menyebabkan nyeri dan pegal otot. Seperti disebutkan, tes status vitamin D dapat menentukan apakah kekurangan vitamin ini merupakan akar dari gejala ini.***din

Related posts

Kasad Bangga Pratu Ronal Terpilih Ikut Seleksi MMA di Amerika

admin

Tujuh Terapi Stroke Ringan untuk Mencegah Terjadinya Stroke Berat

admin

Perluas Sinergi, bank bjb Tandatangani Perjanjian Kerjasama dan Nota Kesepahaman dengan Polri

admin

bank bjb Raih Penghargaan BPD Peringkat I di Ajang BUMD Award 2023  

admin

Kemarau Kering Tahun Ini Dapat Berdampak Serius pada Pertanian Tadah Hujan

admin

Jangan Sepelekan Tidur! Ini Penjelasan Ahli Sleep Disorders

admin

Leave a Comment